Mode Berbeda – Gaya Busana Alternatif

Mode Berbeda – Gaya Busana Alternatif

Pakaian selalu, sejak manusia mulai membungkus dirinya dengan berbagai bulu binatang, pernyataan dari jenis tertentu. Fashion, sebagai gaya yang dipopulerkan dan dikecualikan oleh banyak orang di zaman modern, semakin memperdalam arti penting pernyataan itu. Memilih satu gaya atau yang lain memberi orang-orang di semua budaya cara untuk mengekspresikan diri, dan karena selalu ada mode yang diikuti oleh mayoritas masyarakat, ada yang lain, di suatu tempat di belakangnya, menyangkal dan menolaknya.

Gaya busana alternatif sangat dekat dengan genre musik yang juga disebut “alternatif”, seperti rock and roll, punk, gothic, hardcore, dan semua jenis yang muncul dari itu. Banyak isu sosial dan budaya yang diangkat dengan mengasosiasikan subkultur dengan jenis musik dan cara berpakaian, seperti penolakan status quo kelas, kebijakan pemerintah, distribusi kekuasaan, dan kebijakan identitas yang dipopulerkan mayoritas.

Identitas sebenarnya merupakan aspek terpenting dari mode alternatif dan sebagai perwujudannya, ia menghasilkan berbagai gaya, untuk menunjukkan berbagai pendapat, ketidakpuasan, atau penolakan yang sama terhadap nilai-nilai tradisional yang selalu berubah bentuk tetapi tetap. dalam struktur dalam mode arus utama.

Membayangkan kembali identitas diri adalah proses yang diikuti oleh perubahan penampilan pribadi dan biasanya mendekati nilai-nilai subkultur yang menawarkan kepada individu pandangan yang lebih baik tentang masyarakat. Nilai-nilai tersebut tercermin dalam musik, pakaian dan aksesoris. Dipengaruhi oleh mode vintage dan retro, gaya berpakaian, bentuk seni visual dan pertunjukan, sikap pribadi terhadap konsep-konsep seperti individualitas, konsumerisme, konstruksi sosial pada perilaku, dan pertimbangan ketersediaan dan utilitarianisme, rock and roll dan punk memiliki landasan yang sangat kuat untuk bertahan ketika kritik sosial melalui pakaian menjadi bagian tak terpisahkan dari genre.

Sejak tahun 50-an dan 70-an yang merupakan tahun-tahun titik balik, gaya rock and roll dan punk berlipat ganda, dan membawakan kita gothic, cyber gothic (dan jenis gaya gothic lainnya yang masih menjadi salah satu gerakan alternatif terkuat dalam penciptaan baru peran dan identitas gender dan batasan sosial), industri (sangat dipengaruhi oleh seragam militer), Beatniks, Metal, Heavy Metal, Glam Metal (dan banyak subgenre musik metal yang memiliki gaya pakaian mereka sendiri),

Hippie, Riot grrrl, Lolita , Mod, Ero kawaii (dan banyak, banyak, banyak gaya yang dipengaruhi Jepang dengan pengaruh kuat pada mode Barat, alternatif dan arus utama, seperti Elegant Gothic Aristocrat), dan banyak lagi. Individualitas adalah bagian penting dari mode alternatif, tetapi selalu ada pola (jika tidak kita tidak akan menyebutnya mode), dan bahkan mode punk, sebagai bentuk ekstrim dari penolakan sistem sosial melalui gaya rambut, tindikan, pakaian robek dll memiliki struktur tertentu. yang bisa kecuali siapa saja yang ingin bergabung.

Gaya berpakaian