Berlian Hitam Berumur Miliaran Tahun

Berlian Hitam Berumur Miliaran Tahun

Satu berlian hitam berumur satu miliar tahun di beli menggunakan mata uang kripto dalam lelang seharga US$ 4,3 juta (Rp 61,7 miliar).  berlian itu di anggap sebagai potongan terbesar di dunia. Berlian hitam warna alami yang mewah, yang di kenal sebagai “The Enigma,” beratnya 555,55 karat, menurut Sotheby’s, dan di pamerkan di London, Inggris antara 2-9 Februari 2022.

Lewat satu cuitan pada Rabu (9/2), rumah lelang mengonfirmasi dalam sebuah tweet pada hari Rabu bahwa berlian hitam telah dibeli menggunakan mata uang kripto. Sotheby’s tidak menyebutkan nama pembelinya tetapi pengusaha Richard Heart mencuit bahwa dia telah memenangkan berlian dan akan menamainya “berlian HEX.com,” setelah bisnis sertifikat deposit blockchain-nya.

“The Enigma” di nobatkan sebagai berlian potong terbesar di dunia pada tahun 2006, dalam Guinness World Book of Records. Sotheby menyebut berlian itu “salah satu yang paling langka, keajaiban berusia satu miliar tahun yang di ketahui umat manusia.” “The Enigma” adalah berlian carbonado, yang di temukan di deposit dekat. Atau di permukaan bumi, menunjukkan bahwa berlian itu bisa datang dari luar angkasa.

“Di perkirakan bahwa jenis berlian hitam khusus ini di ciptakan baik dari dampak meteorik yang menghasilkan deposisi uap kimia alami atau berasal dari luar bumi. Dari ledakan supernova yang membentuk asteroid bantalan berlian yang akhirnya bertabrakan dengan Bumi. Sebagian besar berlian lainnya di temukan jauh di dalam Bumi, saat carbonado kekurangan mineral yang terkandung dalam permata berharga itu. Menurut Sotheby’s, carbonado mengandung jejak nitrogen dan hidrogen, yang berlimpah di ruang antarbintang, serta osbornite, yang di temukan di meteor.

Carbonado biasanya berkisar dari sekitar 2,6 hingga 3,8 miliar tahun, sedangkan Bumi berumur 4,5 miliar tahun.

Saat ini, carbonado hanya di temukan di Brasil atau Republik Afrika Tengah, yang terhubung selama lebih dari satu miliar tahun. Membentuk bagian dari apa yang kemudian di kenal sebagai superbenua Rodinia. Sotheby’s menyatakan hal itu menambah teori bahwa carbonado berasal dari luar angkasa. Karena ketika mereka membentuk bagian dari superbenua ini, daerah itu di yakini telah di hantam meteorit.

Carbonado terbentuk dari butiran berlian kecil yang berorientasi acak, yang menyerap lebih banyak cahaya dan menciptakan tampilan hitamnya. Struktur carbonado membuatnya hampir tidak mungkin untuk di potong dan di poles, menurut Sotheby’s. Dan butuh lebih dari tiga tahun untuk membentuk berlian ini menjadi bentuknya saat ini. “The Enigma” di perkirakan memiliki berat lebih dari 800 karat dalam bentuk kasarnya.

Perhiasan Koleksi